Wednesday, March 7, 2018

8 Perpustakaan Yang Mempunyai Arsitektur Gedung yang Unik

8 Perpustakaan Yang Mempunyai Arsitektur Gedung yang Unik- Perpustakaan Umum terkadang  keberadaanya dianggap biasa saja. Hanya berisi beberapa koleksi buku dan majalah dibagikan secara yang luas, gratis, dan mudah diakses. Padahal Perpustakaan Umum merupakan sebagai sebuah tempat yang memperkaya pikiran dan menyebarkan pengetahuan.

Selain koleksi buku dan sumber ilmu pengetahuan lainnya yang menjadi inkubator penting untuk mendorong pembelajaran serta mendorong pemustaka menyukai perpustakaan, bentuk gedung atau arsitektur gedung juga menjadi daya tarik tersendiri bagi pemustaka. 

Diberbagai negara ada Perpustakaan Umum yang beberapa di antaranya juga menakjubkan secara tampilan - menampilkan fresko (lukisan dinding) yang sudah berumur berabad-abad, detail arsitektur yang mengagumkan, dan desain inovatif yang membuat suasanan perpustakaan jadi menyenangkan. 

Di sini, kita telah mengumpulkan delapan Perpustakaan Umum paling menarik di dunia dari segi desain atau arsitektur gedung.

1. Perpustakaan Nasional Republik Ceko, Gedung Klementinum, Perpustakaan Baroque
Dibuka ke publik pada tahun 1722
Photo by aldo_mx, via Flickr.
Terletak di pusat kota Praha, Klementinum adalah rumah bagi Perpustakaan Umum Nasional Republik Ceko. Kantor pusatnya, di dalam kompleks bangunan yang luas di Old Town Square, termasuk Perpustakaan Baroque yang bersejarah, sebuah aula yang dinamakan arsitektur yang melengkung dan dekorasi fantastis yang tidak tersentuh sejak pertama kali dibangun pada tahun 1722. Mungkin fitur yang paling mencolok adalah serial lukisan dinding langit-langit (fresko) abad ke-18 oleh seniman Ceko Jan Hiebel, yang menggambarkan disiplin ilmu seni dan sains, bersama dengan kumpulan bola dunia raksasa. Perpustakaan Baroque berisi seiktar 20.000 buku, dan seluruh koleksi yang terdapat dalam area Klementinum menampung lebih dari enam juta judul, tersebar di beberapa ruang bacaannya.

2. Perpustakaan Umum New York, Gedung Stephen A. Schwarzman, Kota New York
Dibuka ke publik pada tahun 1911
Photo by Wally Gobetz, via Flickr.
Perpustakaan Umum Schwarzman ini pada awalnya dirancang oleh arsitek John Merven Carrère dan Thomas Hastings. Pasangan ini tidak hanya bertanggung jawab atas fasad marmer bangunan itu, tapi juga kursi, meja, lampu gantung, dan bahkan tempat sampahnya, membuat keseluruhan perpustakaan menjadi contoh cemerlang dari gaya Beaux-Arts neoklasik.

Ruang Baca Rose yang ikonik perpustakaan ini menawarkan langit-langit hiasan yang menampilkan mural subur di langit terbuka, yang nampak semakin bersemangat setelah menjalani pemulihan yang disimpulkan pada tahun 2016. Perpustakaan Schwarzman juga dikenal dengan dua singa marmernya, yang diberi nama Patience and Fortitude.

3. Perpustakaan Baru Alexandria, Alexandria, Mesir
Dibuka untuk umum pada tahun 2002
Photo by Joakim Jardenberg, via Flickr.
Perpustakaan unik ini didirikan sebagai penghormatan pada Perpustakaan Kerajaan Alexandria, yang dihancurkan oleh api antara tahun 48 SM dan 640 Masehi. Dengan tujuan untuk "menangkap kembali semangat keterbukaan dan beasiswa". Perpustakaan Kerajaan Alexandria pada zaman dahulu merupakan perpustakaan yang terbesar yang menampung ribuan gulungan berharga. Namun tampilan baru Perpustakaan Baru Aleksandria saat ini dapat menampung hingga delapan juta buku dan menerima hampir satu juta pengunjung tiap tahun.
Terletak beberapa langkah dari pantai Laut Mediterania, desain eksterior perpustakaan tidak memiliki jendela tradisional, sistem skylight yang mencolok membanjiri interiornya yang besar dan berlapis-lapis dengan sinar matahari. Selain mengoleksi buku, Perpustakaan Alexandria juga mencakup sejumlah galeri seni, planetarium, dan museum sejarah Mesir, semuanya terletak di 11 lantainya.

4. Vennesla Perpustakaan dan Budaya House, Vennesla, Norwegia
Dibuka untuk umum di tahun 2011
Photo by View Pictures/UIG, via Getty Images.
Meskipun merupakan salah satu Perpustakaan terbaru dalam daftar ini, Perpustakaan Vennesla di Norwegia selatan sudah dipuja karena desain modernnya yang mencolok, mendapatkan penghargaan seperti penghargaan Byggeskikkpris pada tahun 2012, sebuah hadiah kenegaraan untuk pencapaian arsitektur. Dua puluh tujuh rusuk kayu berfungsi sebagai pendukung fisik bangunan, begitu pula struktur internal rak buku itu sendiri, dan sebagian besar tempat duduk perpustakaan biru. Hasilnya adalah ruang yang mengaburkan garis antara bentuk, fungsi, dan estetika.

Arsitek Siv Helene Stangeland dan Reinhard Kropf juga memasukkan elemen pelestarian energi ke dalam "rumah budaya" slash-perpustakaan, yang menyatakan bahwa tujuan mereka adalah "menciptakan sebuah bangunan publik yang berkelanjutan, baik secara lingkungan dan sosial."

5. Perpustakaan Kanazawa Umimirai, Kota Kanazawa, Jepang
Dibuka untuk umum di tahun 2011
Photo by Forgemind ArchiMedia, via Flickr.
Perpustakaan Kanazawa Umimirai ini menampung sekitar 400.000 item, yang terdapat di dalam struktur beton dan kaca berbentuk kotak yang dibuat oleh Hiroshi Horiba dan Kazumi Kudo, yang bersama-sama memenangkan penghargaan 2013 Institute of Architects Jepang untuk disain. Eksteriornya dihiasi dengan sekitar 6.000 lingkaran kaca, membuat suasana perpustakaan inilebih fresh. 

"Apa yang ingin kita lakukan adalah merancang 'atmosfir' tertentu untuk membaca dan membaca buku," arsitek tersebut mengatakan pada pembukaan perpustakaan. Mereka berharap bisa menciptakan ruang inovatif yang "mendorong pembaca untuk tinggal dan berlama-lama," dan bukan sekedar untuk meminjam buku.

6. Perpustakaan Nasional Prancis, Gedung Richelieu, Paris
Dibuka ke publik pada tahun 1868
Photo by MIGUEL MEDINA/AFP/Getty Images.
Perpustakaan umum nasional Prancis benar-benar bersejarah, awalnya didirikan oleh Raja Charles V pada tahun 1368; Perpustakaan Richelieu didominasi oleh ruang bacaan utamanya yang sangat besar yang disebut "Ruang Oval", yang dibangun antara 1875 dan 1932 oleh arsitek akademis Jean-Louis Pascal, setelah kematian perancang asli perpustakaan tersebut, Henri Labrouste.

Seperti namanya, Pascal menambahkan sebuah ruangan bundar yang memiliki dinding lima lantai yang melengkung yang penuh dengan rak buku, dan beberapa lampu sorot bundar yang terang di seluruh proyek. Perpustakaan juga menyimpan koleksi karya seni Prancis yang mengesankan, termasuk ilustrasi asli Henri de Toulouse-Lautrec ke peta abad ke-16 di Paris.

7. Perpustakaan Pasar Min Buri Old, Bangkok, Thailand
Dibuka untuk umum di tahun 2009
Photo by Pasi Aalto. Courtesy of Aalto. 
Dari fotonya kamu pasti mengira ini bukalah sebuah perustakaan. Ya, ini bukan perpustakaan umum  seperti yang lain. Perpustakaan ini memanfaatkan ruangan yang terlantar dalam bangunan abad ke-1 di salah satu distrik paling miskin di Bangkok dan sekarang merupakan rumah bagi perpustakaan komunitas yang unik. Ruangnya lengkap dengan zona studi lofted, area halaman belakang, dan ruang baca tengah yang memiliki beragam rak berbentuk kubus berwarna-warni yang penuh dengan buku. Dengan ukuran 10 sampai 30 kaki, dan dibangun kurang dari $ 5.000, Perpustakaan Pasar Min Buri Old adalah hasil kolaborasi antara arsitek tegak TYIN tegnestue, sebuah organisasi nirlaba di Norwegia, dan studio arsitektur CASE yang berbasis di Thailand.

Kedua tim mengambil pendekatan lingkungan yang sebagian besar mendekati desain perpustakaan kecil, dengan menggunakan bahan lokal dan bahan sebanyak mungkin (seperti kayu daur ulang untuk kelongsong struktur). Mereka menggabungkan skylight yang menyukai sinar matahari dan menempatkan tanaman pot besar di seluruh penjuru. Perpustakaan Min Buri tidak hanya merupakan ruang desain dan desain yang menarik yang bisa cocok untuk membaca dengan sebuah buku, namun juga bermanfaat bagi lingkungan yang sebagian besar miskin. "Kaum miskin kota, di daerah seperti Min Buri, sering [ditinggalkan] dari sistem pendukung sosial dan kemanusiaan," tulis TYIN dalam sebuah pernyataan di pembukaan perpustakaan. "Tujuan kami adalah untuk memperkuat semangat belajar dan membaca di lingkungan yang pada akhirnya dapat memberi kontribusi pada perkembangan positif di wilayah ini.

8. Perpustakaan Miguel Lerdo de Tejada, Mexico City
Dibuka untuk umum pada tahun 1970
Photo by Ismael Villafranco, via Flickr.
Ketika dibuka sebagai Perpustakaan Umum kurang dari 50 tahun yang lalu, Perpustakaan Miguel Lerdo de Tejada berada di dalam kapel abad ke 18 di distrik bersejarah Mexico City. Eksteriornya, yang mengingatkan pada sebuah istana Baroque, dihiasi dengan kolom korinth, figur teater, dan pintu kayu bulat besar yang menyambut pengunjung. Saat memasuki, bagaimanapun, esensi fasad kuno berubah menjadi ruang bacaan sentral yang semarak yang diterangi oleh sekumpulan lampu di atas kepala.

Dinding interiornya ditutupi dengan lukisan dinding fresko yang penuh warna dan aktif yang dilukis oleh pelukis Rusia-Meksiko Vladimir "Vlady" Rusakov antara tahun 1972 dan 1982, yang membungkus keseluruhan ruang. Berjudul Revolusi dan unsur-unsurnya, lukisan interior mewakili peristiwa Revolusi Meksiko yang terjadi pada awal abad ini, meskipun dikatakan bahwa Rusakov dengan sengaja meninggalkan salah satu panel yang tidak lengkap (tidak dilukis)sebagai simbol "revolusi yang belum selesai." Hari ini, Perpustakaan terutama digunakan untuk penelitian ekonomi, karena memiliki lebih dari 100.000 judul mengenai perekonomian.

Sumber Asli : artsy


EmoticonEmoticon